Obrolan Jomblo

Daripada “BT…BT ahh, BT…BT ahh” liat temen-temen saya pada asyik sendiri. Mending saya coba kacauin keseriusan mereka. Saya ajak mereka diskusi, topik yang saya lempar agak-agak sensasional (menurut saya). Cinta, itulah headline yang pengen saya floor-kan kepada mereka. Topik ini sebenernya kurang sreg jika menjadi bahan obrolan kami. Tapi mau apalagi, otak yang ngaco seringkali mikirin hal-hal di luar kebiasaan yang bisa menarik perhatian lawan bicara.

Sepengetauan saya, masalah cewek beserta cinta merupakan alat yang klop buat menyedot keingintauan laki-laki. Boong aja kalo misalnya ada cowok bilang, hari gini ngomong cinta, basi luh!!! yah meskipun basi tapi masih bisa diolah toh? Lagian sok muna’ luh padahal kalo pada mau tidur sering dengerin lagu-lagu cinta dari Peterpan, Samson bahkan Kangen band (dibaca: Kanjen) di winamp/itunes-nya!!.

Dalam kamar temen saya yang super macho bernama Sukirman (nama aneh ya?) dan didekorasi seartistik itu. Saya ngoceh duluan dan bilang:

“Kalo bagi saya cinta timbul saat pada pandangan pertama atau bekennya love at first sight. Di fase inilah cinta dapat kita rasakan kehadirannya seketika, waktu ada seorang cewek yang bener-bener bikin mata ini gak mau lepas liat yang bersangkutan (ceeileh bersangkutan kayak lagi diwawancara wartawan, he!!) dan seluruh tulang di kaki pada lemes”

Nah temen saya itu langsung menangkis, gini dia bilang:

“Waah aku gak sepakat kawan!! menurutku untuk menemukan sebuah cinta, dibutuhkan proses. Mulai dari perkenalan, pendekatan, dan persentuhan. Sebab katanya lagi, kalo opini yang saya katakan tadi bukan cinta tapi cuma sekedar nafsu ngeliat cewek cantik trus seksi”.

Saya membalas:

“Lho..lho kawan, definisi yang saya bilang janganlah kamu belokin ke arah nafsu. Gak semuanya cuma berlabuh di kata nafsu. Bedain dong, saya kan tegasin bahwa ini adalah berdasarkan experience saya tentang kapan dan di mana saya pernah jatuh cinta. Bukan di saat apakah saya mikirin seks saat liat cewek cantik dan seksi berdiri di depan saya. Saya selalu jatuh cinta kepada seorang cewek yang bisa mencuri hati saya ketika pada pandangan pertama. Dan hal ini pun sekaligus mantepin definisi saya tentang cinta”

Sukirman kembali tanggapi:

“Aduuuh kawan, gak bisa kalo kau bilang berkali-kali kalo cinta itu datang saat pandangan pertama. Kita butuh proses…proses dan proses!! kita mesti pahami dulu cewek yang kita sukai lewat proses itu, nah baru deeh kalo kita bener-bener kesemsem selama proses tersebut sama tuh cewek. Kemungkinan besar cinta telah datang”

Perdebatan kami semakin seru sementara temen saya lainnya yang sering berkelana dari kost ke kost cuma diem dan sedikit berlagak pilon untuk males ngedengerin. Dan malah serius nonton file film tentang perang Sampit yang isinya bikin enek perut. Saya dan Sukirman sebodo amatlah dengan temen kami itu. Show must go on, saya kembali balas si Macho:

“Emang ada sebagian orang butuh proses untuk mengenal cinta, kayak kamu. Tapi ada pula orang yang udah kenal cinta pada pandangan pertama, kayak karakter saya. Jadi, please kamu gak menggeneralisirnya. Okelah, proses bagi saya juga akan mendukung agar cinta kental nempel di hati”

Priiiittt!!!  waktunya break! Obrolan kami terhenti sebentar. Kopi hangat kayaknya pas buat meredakan tenggorokan yang udah kering. Kami pun bersulang “cheers, for friendship forever!!!”

Otot-otot mulut udah rileks saatnya dibikin kenceng lagi. Babak kedua dimulai. Iseng-iseng saya nyuruh Sukirman tanyain ke temen kami yang sang pengelana Aan tentang definisi cinta menurutnya.

Sukirman memanggilnya:

“Kawan, gimana menurutmu definisi cinta itu???”

Oaalaa tak disangka tak dikira anak Lampung yang memuja tarian striptis itu, duduk-duduk manis ternyata jawabannya cukup bombastis.

Aan menjawab:

“Gak tau, gak pernah ngerasain siy!!!”.

Sambil nelen ludah, saya selak jawabannya:

“….Ahhh, yang bener aja luh masa gak pernah ngerasain cinta? bokis abis ente!!!”

Aan:

“Iya bener sumpeh deh!!”

Sukirman:

“Tenanan kamu?”

Aan malah cuek bebek trus ngelanjutin mantengin layar laptop. Ekspektasi saya sih mudah-mudahan jawaban dia boong. Atau barangkali malu karena saking gantengnya dia, dia gak sudi bagi-bagi resep cintanya kepada dua orang yang gak penting ini. hehehehehehe!! Just kidding bro!

Tabuhan genderang perang santer menggoda dit elinga saya. Mengajak saya kembali menyerang Sukirman dengan sentilan-sentilan pertanyaan yang nyeleneh.

Pertanyaan saya:

“Kawan, apa kamu gak jenuh …tittttttttttttttt…(maap saya sensor) trus? gak kepikiran apa untuk …tittttttttt…? (sensor lagi)”

Sukirman balas:

“Aku gak merasa jenuh. Buat apa mikirin kayak begituan. Bagi ku itu bukan hal prinsipil.

Sambil garuk pantat saya kilik lagi:

“Yang bener luh? Sekarang aku tanya, kamu merasa ngiler gak pas lagi makan di warung pecel lele tau-tau di kanan kiri mu pengunjung lainnya saling berpasangan?”

Dengan mendekap bantal buluknya, Sukirman berkata:

“Udah aku bilang gak ngepek (maksudnya ngefek). Hal itu gak prinsipil, kalo untukku yah, status…tittttttt….(sekali lagi, sensor) gak bikin kepikiran!”

Dia kasih contoh kasus:

“Begini kawan, kemaren pas aku motret manten. Aku sempet ngobrol-ngobrol sama si cowok (mempelai pria). Bagi cowok itu, selama dia kuliah gak pernah mikirin pacaran. Padahal orangnya ganteng dan sebagainya. Digemari oleh banyak cewek. Setelah dia lulus dan bekerja baru dia bener-bener serius mencari, dan akhirnya berhubungan dengan seorang cewek. Itupun si cewek langsung diajak merit. Jadi, sekali aja bagi dia cukup karena ia gak kepengen sekedar pacaran katanya bikin mengganggu konsentrasi kita terhadap pekerjaan. Nah, bagiku apa yang diyakini hampir sedikit sama dengan apa yang aku yakini. Punya prinsip pada hal-hal tertentu dan gak boleh dilanggar. Kalo pun pengen …tittttt…(keterusan sensornya), cewek tersebut haruslah gak mengganggu kita”

Karena agak kurang mudeng, saya membalas:

“Itu siy laen boy. Konteks yang kamu jelasin adalah konteks seorang cowok yang berkarakter serius. Jadi, cowok ini gak banyak mikirin cewek. Karena tadi kayak yang kamu bilang kalo ia gak mau diganggu oleh cewek dalam hidupnya. Cuma satu cewek aja yang ia pilih dan itu langsung nikah. Beda dong, ma kita. Sebagai anak muda orientasi kayak gitu saat ini mungkin bagi saya belum kepikiran. Masa sekarang adalah waktu di mana kita berhubungan atau mencari cewek sekedar sebagai pacar. Bukan calon isteri. Jangka panjang bisa aja orientasi fokus pada satu cewek kita ke depanin buat dijadiin bini. Sah-sah aja orang punya prinsip meskipun janggal, manakah prinsip yang sebenenrnya sama prinsip ke arah keidealisan”

Obrolan kami terhenti. Ujan gede bersama langit sore yang tenggelam membuyarkan percakapan kami.

Inti sarinya pada ngalor-ngalorngidulan kali ini adalah seringkali cowok pake alibi atau alesan mau fokus dan gak mau diganggu cewek bila disodori pertanyaan kenapa gak cari cewek, mau jadi…titttttt…(sensor terakhir) sejati?. Padahal gak, saya yakin kalo mereka sebenernya butuh cinta, butuh cewek, pasangan!

hahaha🙂